Wisata Ke Billapora Melalui Sajak Raedu - negerikertas.com

INFO ATAS

Share link karya anda ke banyak orang agar mendapat peluang besar untuk meraih Anugerah Sastra dari Negeri Kertas, dengan kriteria karya kualitas terbaik dari 10 karya dengan pembaca terbanyak. Berhadiah uang tunai dan piagam penghargaan.

Media Sastra dan Seni Budaya

WA 628888710313 | Email nkertas@gmail.com

19 Apr 2022

Wisata Ke Billapora Melalui Sajak Raedu

 

 Buku yang berjudul Wisata Desa Billapora dalam Sajak karya Raedu Basha merupakan karya unggulan dari hasil sayembara manuskrip buku puisi yang diadakan oleh Dewan Kesenian Jawa Timur (2021). Antologi ini merupakan buku ketiga dari kumpulan puisi Raedu yang telah diterbitkan. Sebelumnya “matapangara, 2014” dan “Hadrah Kiai, 2017”. Buku ini memuat 38 sajak/puisi yang secara keseluruhan lahir dengan tema lokalitas dimana ia lahir dan tinggal. Maka pemilihan judul Wisata Desa Billapora dalam Sajak si penyair semakin menegaskan bahwa sajak yang dilahirkan memang berangkat dari tempat dan sekitar; bernama desa Billapora.

Hal yang menarik dari judul tersebut yaitu Raedu lebih memilih kata sajak ketimbang puisi. Walaupun serasa sepele dengan kata sajak mungkin si penyair sudah memahami bahwa masyarakat di mana ia tinggal, ada kemungkinan karena lebih mengenal kata sajak daripada puisi. Meskipun sacara maksud adalah sama.

Kumpulan sajak yang rata-rata ditulis pada tahun 2021 ini, dibagi menjadi tiga bagian. Pertama “Alkisah Bujuk & Anyaran” terdapat 15 judul sajak. Kedua “Kerajinan, Permainan, & Kuliner”  juga ada 15 judul sajak. Pada bagian ketiga “Ritus & Mitos” terdapat 8 judul sajak.

Sajak-sajak di dalam buku ini memiliki “rasa sosial” yang tinggi. Ia tidak merumitkan diri sebagai bacaan. Raedu seperti tidak ingin terjebak atau terkesan karyanya dibuat-buat. Tetapi unsur keindahan dalam pengolahan kata-kata dari tiap bait masih terjaga dan tidak menjauhkan dari maksud atau pesan yang hendak disampaikan. Sehingga pembaca mudah menangkap pesan yang berdiam dalam tubuh dari sajak-sajak tersebut. Semisal pada sajak yang berjudul “Buah Billa Diporak. Billapora!”. Saya kutip bait ke-6 dan 7 “setelah qabiltu diucap Muksin penuh yakin//nampan terhidang buah billa porak dua//bagian pertama untuk mempelai pria//bagian kedua bagi pengantin hawa//. “Billapora!” ucap Agung Sumi//. Sajak tersebut dengan sangat mudah bisa ditangkap tanpa mengetuk-ngetuk kening. Secara garis besar bisa ditangkap mengenai riwayat Billapora.

Dari kutipan di atas, mengenai asal-usul Billapora ditahbiskan menjadi nama sebuah desa, kemungkinan didapat dari lisan ke lisan hingga di tangan Raedu menjadi sajak. Dimana nama Billapora diambil dari peristiwa nampan terhidang buah billa porak dua. Meskipun kita masih boleh menduga-duga hal itu benar atau tidak. Tetapi kalimat itu memberikan sugesti untuk kita pegang sebagai pengetahuan. Di sisi lain saya menduga Billapora itu diambil dari peristiwa pesta buah billa itu. Karena dalam KBBI “pora” itu berarti pesta.

Terlepas dari dugaan-dugaan itu, perihal mengenai muasal Billapora, Raedu menulisnya begitu runtun. Meskipun ini bukan kumpulan cerita pendek tetapi dalam buku ini si penyair juga menggambarkan proses atau cerita asal-muasal Billapora dengan runtun dengan sajak sebagai media ungkap. Sajak yang ditaruh pertama berjudul “Pergi dari Giri”. Di mana saat kondisi Giri hancur dan keadaan semakin sunyi seorang jejaka abdidalem ditemui Agung Sumi//lelaki yang menepati janji menanti//. Perempuan itu meminta://”Muksin, bawa aku pergi dari istana Giri.”//. “gerangan ke mana, Nyai Agung?”//. Kata Muksin itu. “pun.”// jawab si Nyai Agung Sumi. Jadi membaca sajak ini benar-benar sedang berwisata; berwisata ke sejarah masa lampau juga bisa berwisata kepada pikirannya si penyair. Sebab mengenai Billapora, Raedu menangkap dari luar kemudian ditariknya ke dalam dengan silsilah yang tidak terputus sampai kepada dirinya dengan “Jalan Lora” yang ada pada halaman 43.

Sebagian sajak yang mengenai Billapora khususnya pada bagian pertama, secara samar-samar juga ada yang digambarkan dengan rasa pesimis atau kecemasan dari si penyair. Namun tidak berlebihan. Sebagaimana pada sajak yang berjudul “Tangan Lembut” di bait ketujuh duhai kiai Jazuli//aku rindu kau kakek yang sufi//hadir mengusap lembut gemetar-gemetarku//sungguh Billapora begitu berubah sikonnya//ke mana engkau dan para agung?//masihkan di antara kami hari ini?// di tengah arus globalisasi yang memaksa kita seolah hanya menghadapi tantangan yang sedang mengancam keberlangsungan hidup. tahun dua ribu dua puluh satu masehi//seorang milineal yang merintih sendiri//di tengah arus globalisasi ditambah pandemi//warga-warga desa merantau ke kota-kota//talun tak ditanami jagung padi tembakau//semua uzur di bentang-bentang ladang.

Begitulah apa yang sedang direkam dan dituliskan oleh Raedu meski desa secara geografis menurut pandangan umum dianggap skala kecil, tetapi juga kompleks akan nilai-nilai kebudayaan, peradaban beserta permasalahan yang turut mewarnai. Fenomena yang masih ada di masyarakat pedesaan khususnya di Billapora seperti peristiwa santet. Sebuah kisah dari Billapora//seorang santri bernama Jumal//mengaku pernah melihat penyantet (Menyaksikan Penyantet: 36). Hampir sama dengan cerita-cerita tentang santet yang ada di desa-desa lainnya katanya, penyantet merapalkan//mantra-mantra ilmu timur//memasang paku-paku dan telur//dibungkus kain kafan//untuk menyihir seorang kiai//pengasuh pondok pesantren//dimana Jumal nyantri. Demikian tentang peristiwa santet yang bisa ditujukan kepada siapa saja dengan berbagai motivasi. Ada yang karena benci, iri, atau ngetes kesaktian seseorang. Dari sajak itu tampak peristiwa yang sudah lama dan dihadirkan kembali. Entah hari ini masih ada atau tidak, diinginkan atau tidak, itulah salahsatu peristiwa yang memang ada di desa. Perihal yang tampak maupun yang gaib.

Meskipun mempunyai sisi-sisi yang negatif, ruh utama tentang sebuah negara bisa dibilang ada pada desa. Raedu menulisnya di pembuka sekaligus di sampul belakang “Tanpa desa. Negara hanya sebuah nama yang hampa”. Sebab kita patut belajar pada masyarakat pedesaan yang meiliki pikiran sederhana dan besar isinya.

Salahsatunya yang patut diteladani dan diapresiasi adalah bagaimana cara mereka mengenang dan menghargai jasa leluhurnya yang telah menjadi warisan dari generasi ke generasi berupa seni kerajinan tangan berupa batik. Berikut saya kutip sajak “Batik Agung Sumi”. Ukiran itu bersemayam sapuan warna//tak akan tersingkap dalam nyata//sebab para kekasih tidak di baka//tetapi bereinkarnasi menaja budaya (hal. 49). Adanya kerajinan tangan batik Agung Sumi yanng mungkin diciptakan oleh generasi setelahnya, secara tidak langsung sebagai pembuktian bahwa tidak mudah melupakan sejarah khususnya jasa-jasa yang telah dilakukan Agung Sumi sebagai pembabat alas.

Sajak-sajak mengenai seputar Billapora ini, tidak hanya sekadar menjadi tempelan atau mengalihkan saja dari peristiwa aslinya. Peristiwa, pengetahuan dan kenangan yang diolah Raedu sudah bisa dinilai “berhasil” menjadikannya sajak atau puisi. Mengenai puisi seiring dengan apa yang pernah ditulis Rahmat Djoko Pradonono (2002:7) menyatakan bahwa puisi mengekspresikan pemikiran yang membangkitkan perasaan yang merangsang imajinasi panca indra dalam susunan yang berirama. Puisi merupakan rekaman dan interpretasi pengalaman manusia yang penting dan digubah dalam wujud yang paling berkesan.

Raedu juga melempar pertanyaan di lembar pengantar “Apa yang diinginkan sajak ini perihal wisata?”. Paling tidak kita akan menjumpai sebagaimana datang pada tempat wisata: menikmati, mengamati, mengetahui, memaknai, ataupun untuk bernostalgia. Tabik






INFO BAWAH

[ Dukung peningkatan honor penulis karya terbaik dengan cara klik iklan yang ada di website ini. Untuk berhenti mendapat info dari NK, caranya ketik UNREG kirim ke nkertas@gmail.com ]