Puisi Tutik Sriwahyuni - negerikertas.com

.

Puisi Tutik Sriwahyuni

 SAAT KAU DATANG


By. Tutik Sriwahyuni

Saat kau datang

Kututup pintu dan jendela rapat

Kuhembuskan nafas panjang

Dan  berkata di rumah saja

          Saat kau datang

          Membawa sekat antara aku dan anak didikku

          Kutengadahkan tangan 

          Kunikmati pertemuanku dengan gaya baru penuh pesona

Saat kau datang

Menebar sakit, petaka, dan maut

Hatiku tersayat-sayat, perih, pedih 

Menembus ruang hampa  tak berkesudahan

          Saat kau datang

          Lumpuhkan nadi perekonomian

          Kusambut dengan senyum mengembang

          Kutanami sawah dan kebun 

          Berharap esok hari berkah kan datang

          

LEBARAN ERA CORONA


By. Tutik Sriwahyuni

Sunyi senyap …….

Tak ada gema takbir keliling di ruas-ruas jalan

Tak ada lalu lalang kendaraan 

Pun sanak saudara tak datang

          Rumah-rumah di kampung terasa hampa

          Pintu dan jendela tertutup rapat 

          Aktifitas hanya di rumah saja

          Menjaga diri dari Corona

Sungguh hening …….

Shalat Idul Fitri di rumah

Hanya bresama keluarga

Ku memohon kepadaMu semoga semua selamat dari corona


.