Puisi Kuntarti Soedomo - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis cerpen atau puisi untuk memperebutkan Anugerah Kesaktian Pancasila. Deadline 1 Oktober 2022 | Kirim ke email nkertas@gmail.com

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

5 Mar 2022

Puisi Kuntarti Soedomo

MERAPAT

Dari awal hingga kini kita masih berjalan bersisian
Aku sering menatapmu penuh tanya
Bukankah engkau hanya punya tangan, tapi tak punya kaki
Mengapa engkau mampu berjalan di sisiku  selama ini?

Padahal aku bisa berlari
Menjauhi jamahan ombak lautan
Atau saat enggan disentuh hujan
Aku bahkan berlari
mengejar pelangi
Atau berkuda mengejar mimpi

Aku dekatkan bibirku ke telingamu
Agar engkau jelas mendengar bisikanku
Apa kamu pernah kesal atau cemburu padaku?

Kugamit lenganmu kau cuma tersenyum
Tatapan matamu membuat pipiku memerah jambu
Lalu kau bisikkan kalimat menggebu
Merapatlah, merapatlah
Ini jalan yang panjang
Tapi ini jalan yang aman
Asal engkau tak banyak tingkah
Selalu berlarian menjauhi barisan

Dongakkan sajalah kepalamu itu
Di ujung sana akan ada pesta penyambutan
Parade bunga dan seteguk minuman

Lagi-lagi pipiku memerah
Ucapanmu membuatku jengah
Sini, bolehkah kupinjam kerudung putihmu itu sejenak?
Kututup saja wajahku
Saat kulihat senyummu membuncah

(Kuntarti Soedomo, 4 Maret 2022)

 

Kuntarti Soedomo adalah seorang nenek dua cucu yang mencintai dunia sastra sejak muda. Puisi-puisi ciptaannya telah sering dinikmati di antara anggota keluarga, baik dalam bahasa Indonesia, bahasa Inggris, maupun bahasa Jawa, dan sebagiannya diterbitkan di media massa Jawa Pos Radar Malang dan majalah Panyebar Semangat. Kuntarti tinggal di Kota Malang dan aktif membina majelis taklim yang beranggotakan para ibu.

 

Asal kota: Kota Malang

Nomor WA: 081945143556
FB: Aulia Luqman Aziz

 


INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com