Menulis adalah Terapi Penyembuh Jiwa. - negerikertas.com

INFO ATAS

LEMBAGA INDEPENDEN DI BIDANG PENDIDIKAN LITERASI, SENI BUDAYA, DAN SASTRA.

30 Des 2023

Menulis adalah Terapi Penyembuh Jiwa.

 



Di tengah hiruk pikuk dunia yang fana, terkadang jiwa kita merapuh, dihantam badai emosi, dan terombang-ambing tak berarah. Saat itulah, kita butuh pelukan, bukan pelukan fisik, melainkan pelukan jiwa, dan menulis bisa menjadi pelukan hangat yang menyembuhkan.

Menulis bukan sekadar merangkai kata, tapi juga menuangkan isi hati. Di atas kanvas putih kertas atau layar digital, kita bebas melukiskan segala rasa, dari gejolak amarah hingga semburat bahagia. Menulis menjadi jembatan untuk menyeberangi sungai emosi yang bergejolak, membuat kita lebih sadar dan memahami apa yang tengah berkecamuk dalam diri.

Bayangkan, kamu sedang dilanda kesedihan yang menyesakkan. Mengurai air mata mungkin melegakan, namun menulis lebih dari itu. Di balik tetesan tinta, kamu menggali akar kesedihan, mengenali pemicunya, dan belajar memaknai pengalaman itu. Kata demi kata tertuang, membentuk mozaik kisah yang perlahan menjernihkan pikiran dan meringankan beban.

Tak hanya kesedihan, menulis juga merangkul kemarahan, kecemasan, dan rasa bersalah. Menumpahkannya dalam coretan pena atau ketukan keyboard memberikan katarsis, melegakan jiwa yang terpendam. Kita belajar mengekspresikan emosi dengan sehat, tanpa melukai diri dan orang lain.

Lebih dari sekadar katarsis, menulis juga menjadi pintu menuju pemahaman diri. Saat merangkai peristiwa dalam kalimat, kita mengobservasi, menginterpretasi, dan merefleksikan pengalaman. Di sanalah, kita menemukan benang merah yang menghubungkan kejadian, mengenali pola-pola perilaku, dan memahami jati diri yang sesungguhnya.

Menulis itu seperti terapi, tanpa birokrasi dan stigma. Ia teman setia yang selalu ada, siap menampung keluh kesah dan merayakan kemenangan. Ia tak menghakimi, tak mengurui, hanya ada ruang aman untukmu berdialog dengan diri sendiri.

Tak perlu khawatir tentang tata bahasa atau logika narasi. Biarkan tulisanmu mengalir apa adanya, ikuti alur emosimu, jujur pada hatimu. Justru di situlah letak kekuatannya. Tulisan yang tulus dan autentik memiliki energi penyembuhan yang luar biasa, tak hanya bagi penulisnya, tapi juga bagi pembacanya.

Jadi, jangan remehkan kekuatan pena atau tuts pianomu. Mulailah menuliskan curahan jiwamu, bebaskan ia berlayar dalam kata-kata. Mungkin tak langsung sembuh, tapi percayalah, menulis akan memberimu pelukan hangat, perlahan merajut kembali kepingan jiwamu yang rapuh, dan membawamu menuju jalan terang kesadaran diri.

Mari menulis, bukan sekadar untuk dibaca, tapi untuk menyembuhkan jiwa. Di mana lagi pelukan itu kau temukan, selain dalam tarian tinta di atas kertas putih atau layar digitalmu?

INFO BAWAH

NB: Untuk saat ini, Negeri Kertas belum bisa memberikan honor untuk karya (Puisi/Cerpen) yang tayang.