Cerpen Negara Komplotan | Ade Novianto - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis cerpen atau untuk memperebutkan Anugerah Sumpah Pemuda. Deadline 28 Oktober 2022 | Kirim ke email nkertas@gmail.com

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

4 Sep 2022

Cerpen Negara Komplotan | Ade Novianto

 Negara Komplotan

yang tidak ada menjadi ada

karena ulah mereka-mereka

sebab itulah Mang Otot gagal paham

Setelah selesai meladeni orang-orang kantor yang makan siang di warungnya, Mang Otot terasa lelah sembari melihat-lihat persediaan apa saja yang harus dibeli untuk persiapan besok dagang, untuk itu ia harus mencatat segala kebutuhan warung mungilnya. Cabe, kol, tepung, gula, garem, ditulisnya dengan serius, matanya memperhatikan tulisan itu pada secarik kertas bergaris.

Setelah selesai mencatat, ia menaruh pulpennya di atas para-para tempat selai roti beragam jenis rasa dan memasukan kertas itu ke laci tempat uang terkumpul yang ditarik-dorong seperti pintu minimarket di sebelah warungnya. Dengan sadar ia menemukan lembaran koran yang dibeli kemarin untuk keperluan lapisan nampan kacang, ubi, singkong, dan kue pisang yang dimumi dengan daun pisang. Sebuah koran kriminal ia temukan dengan halaman depan berjudul Seorang Pejabat Tinggi Polri Diduga Melakukan Pembunuhan

***

Sore yang lelah. Dua motor terparkir di depan warung. Orangnya masuk ke dalam menyelinap diantara spanduk bertuliskan Warkop Mang Otot.

Mang Otot yang sedari tadi sendirian kini kedatangan dua mahasiswa dari kampus di seberang warungnya.

“kacang ijo, Mang”

“eh elu, Gul. Elu ape Tur?”

Agul dan Patur dua mahasiswa satu atap tapi beda kamar, Agul mahasiswa Hukum dan Patur mahasiswa Sastra. Mereka berdua sering diskusi ngalor ngidul di sudut pojok warung Mang Otot.

“es dingin aje, Mang” sambil nyomot ampiang.

“ada ye, pulisi bunuh pulisi? Ape coba motipnye”. Patur nyelak sambil garotin ampiang.

“lembaga negara yang seharusnya buat rakyat merasa aman bise-bisenye gunain senjata buat matiin orang” tambah Agul sambil ngeluarin gadged nya.

Sambil ngaduk kacang ijo di wadahnya, Mang Otot balikin kepala ke arah Agul dan Patur.

“ntu yang gak gua abis pikir, gimana kite semua merasa nyaman kalo penegak hukumnye aje nyontohin kriminal nyang begitu, ngeri bener dah, ah… setau gue dari jaman gue bocah udeh begini. Dulu boro-boro mayatnya ade, malah ngilang gitu aje”.

“tindakan kriminal bisa jadi disebabkan ada dua faktor, Mang. Pertame, faktor internal. Faktor ini dimiliki para pelaku karena adanya ambisi penuh untuk meraih naluri dan mempertahankannya, apa-apa yang dianggapnya sebagai ancaman bakal dilibas, kalok jalan halal udeh ketutup terpakse pakek nyang haram sekalipun. Yang kedue, ntu faktor eksternal, eni sebenernya nggak jauh sih dari yang pertame, cume ditambah ade nyang kurang aje pada diri pelaku karena merase ade kaitannye same wibawa dan kuase kantong die”.  Agul menjelaskan sambil memamerkan jari-jari nya pada kedua manusia di depannya.

“nah, kalok penegak hukumnye bikin salah berarti ape harus rakyat nyang bikin hukum sendiri?” tanya Patur sebelum nenggak air es nya.

“komentar netizen juga begitu, Tur. Banyak keliru oleh penegak hukumnye. Dikit-dikit tersangka silap pasang muke kesian ditambeh materei 6 ribu, eh 10 ribu, biar diringanin tuh hukumnye.”

“jujur nih ye, sekarang-sekarang ape-ape serba duit. Nyang sebenernye engga ade, diade-adein. Salah-bener udeh bisa dibeli, dikompromi, dinegosiasi ala-ala kultur ketimuran, akhirnye jual beli jase, nyang kriminal jadi dianggap normal. Lu sendiri tau kan, Gul, asas dasar negare kite pasal 1 UUD nyang berdasarkan negare hukum? Bukan negara komplotan.”

“namenye juge di sini, Tur, nyang dulu masing tanah di kamar tidur kite ampe diubin marmer, komplotan beduit itu ibarat kate diasuh ibu tiri, kejem tapi sedia ngasuhnye.” Mang Otot motong omongan Patur sambil ngisi roti tawar di toples.

“mang Otot kapan terakhir ngalamin?” tanya Agul sambil masukin sendok kacang ijo ke mulutnya.

“ngalamin?” 

“iye.”

Mendadak tiga motor sport datang berjumlah enam orang berbadan besar. Datang memenuhi bangku warung Mang Otot.

“jatah, Mang!!!”

Agul dan Patur menunduk melihat sajian di depannya seperti patung.


Cerita Bersambung…

*****

Penjaringan, 4 September 2022

Ade Novianto

Alumni Universitas Satya Negara Indonesia Prodi Hubungan Internasional

082124302238


INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com