PUISI YULIANA BAWO - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis cerpen atau untuk memperebutkan Anugerah Sumpah Pemuda. Deadline 28 Oktober 2022 | Kirim ke email nkertas@gmail.com

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

16 Feb 2022

PUISI YULIANA BAWO

 LELAH DI UJUNG JALANKU

Waktu tak lagi dapat diulang
Langkah tak mungkin berjalan mundur
Hari-hari telah dilalui
Canda, tawa, dan air mata menghiasi hari-hari
Kala itu,
Benar dikala itu
Meja, kursi, ataupun papan tulis telah menjadi saksi bisu 
Tentang kita
Yah, tentang kita
Salah berpihak
Benar berpihak
Pada kita
Yah, pada kita
Dunia serasa milik kita abadi

Jiwa dan raga telah kuabdikan
Untukmu generasi tercinta
Tak ada lelah
Tiada alasan
Untuk bersuah denganmu
Semangat dan senyuman polosmu
Menuntunku mengayunkan langkah ini
Percaya diriku pula,
Menuntut jiwa ini terus berbakti
Pada negeri, 
Kepada bangsa, tanah air tercinta

Kamulah lilin-lilin kecilku
Dan akupun lenteramu
Cahayaku akan lebih benderang darimu

Kini...
Habis sudah masaku
Rapuhlah sudah tulangku
Tak lagi dapat berdiri tegak dan kokoh di depanmu
Cahaya lenteraku telah redup
Aku telah sampai di ujung jalanku
Aku lelah di ujung jalanku
Diakhir perjuanganku bersamamu

Kutitipkan cahaya lentera ini,
Semangat ini,
Percaya diri ini,
Untukmu
Kelak,
Kamu dapat menggantikanku
Yah,
Di depan kelas ini

Oleh:

YULIANA BAWO, S.Pd

Puisi ini didedikasikan untuk saya sendiri disaat masa purna bakti nanti. Saya adalah seorang guru Bidang Studi Bahasa Inggris pada SMP Negeri 3 Wewewa Tengah, kecamatan Wewewa Tengah, Kabupaten Sumba Barat Daya, Propinsi Nusa Tenggara Timur.


INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com