Puisi : Azman Bado | Thailand - negerikertas.com

INFO ATAS

LEMBAGA INDEPENDEN DI BIDANG PENDIDIKAN LITERASI, SENI BUDAYA, DAN SASTRA.

4 Feb 2024

Puisi : Azman Bado | Thailand

 

  1. DIPISAHKAN 


Hidup kita asal adalah satu 

di tanah yang dinamakan melayu 

berbahasa dan budaya yang satu 

hidup aman tidak diganggu 


Budaya diwarisi ayah dan ibu 

kehidupan tidak pernah malu 

kerjasama budaya kita dahulu 

pergaduhan tidak pernah berlaku 


Kemewahan telah tutup matamu 

kekayaan telah lupakan dirimu 

pangkat dan harta butakan kamu 

sanggup korbankan jati dirimu 


Dipisah oleh jajahan dulu 

dibahagi sempadan setiap tanahmu 

dibudayakan demi memuaskan nafsu

hingga lupa asal usul dirimu 


Kembalilah demi bersatu padu 

kuatkan persahabat aku dan kamu 

kekhilafan antara kita berlaku 

berdamailah menuju tujuan yang satu 


Azman Bado. Sg.Lui, 22/01/2024


  1. SALAH GUNA 


Hidup manusia semua bermula 

dengan asal usul yang sama 

dilahir dengan cara berbeza 

tujuan ciptaan tetap sama 


dulu kita janji taat setia 

kepada Tuhan yang Maha Esa 

berjanji dan berikrar bersama 

akan menjunjung amanah ke dunia 


bila manusia mula buka mata 

dididik dengan cara berbeza 

dari bayi hingga dewasa 

dicorak oleh ahli keluarga 


bila dewasa lupa asal usulnya 

bila berpangkat salah guna kuasa 

bila alim tidak cerminan dirinya 

bila kaya sombong tidak kenal siapa 


ilmu untuk beramal dengannya 

kekayaan kita membantu sesama 

kuasa dan pangkat hanya sementara 

bila salah guna hidup tidak berjaya 


Azman Bado. Hulu Langat, 21/01/2024


  1. KATA AKHIR 


Wahai anakku tercinta 

di saat suara pembuka bicara 

dengan nama yang Maha Esa 

Junjungan nabi ikutan kita  


di saat kamu membesar dewasa 

amanah kamu sebesar angkasa 

seberat batu sepahit rasa 

tidak seperti yang kamu sangka 


di saat matahari putaran bermula 

menuju ke hadapan tidak leka  

berlalu tidak kembali semula  

jangan menyesal bila tiba masanya 


wahai anakku tercinta 

di saat guru membuka bicara 

mengajar bacaan kalam Pencipta

mengajak kita ke jalan direda 


jasa mereka jangan dilupa 

pengganti ibu dan ayah sementara

mendidik insan mengenal Pencipta

menegur bila tersalah kata  


kadang baik kadang masam muka 

kadang senyum bersuka ria 

kadang sedih mengalir air mata 

apakah sebab berlaku semua?


ada yang baik ada yang sebaliknya 

ada yang berjaya ada kurangnya 

ada tercapai yang belum merasa 

jangan putus asa terus berusaha


jangan lagha dengan kata-kata 

amanah hamba kepada Pencipta 

amalan hamba perlu dijaga 

solat 5 waktu jangan lupa 


di saat kamu bersuka ria 

ingatlah kepada mereka berdua

di saat kamu terputus cinta 

kembali ke pangku ibu tercinta 


berbakti kepada mereka berdua 

dua insan tiada penggantinya

berjuta kesusahan ditanggung mereka 

tiada balasan setanding jasa 


jangan sampai mereka terasa 

dengan sikap anak derhaka 

hidup terseksa di alam sana 

sebelum dipanggil oleh Pencipta 


Wahai anak-anakku tercinta 

sebelum kamu besar dewasa 

di saat dunia berebut takhta

sahabat seagama sedang disiksa 


dunia tuli tidak peduli siapa 

suara manusia ditutup mata 

taufan berlaku sepanjang masa

jangan sampai bala tiba  


hidup kita tidak selamanya  

utamakan yang perlu dari yang suka 

sentiasa berpesan sesama kita 

berganding bahu menolong sesama 


semoga Allah Rahmati kita 

dosa diampun hidup bahagia 

lapangkan dada limpah rezeki-Nya

hidup di sana syurga tempa kita

Amin 

Azman Bado. Sg.Lui, Selangor, 22/12/2023 

 

Azman Bado. Lahir di Narathiwat, Selatan Thailand. Kelulusan sarjana muda bidang syariah dari Universiti Jarash, Jordan pada tahun 2006 dan sarjana sastera (MA) bidang pengajian wacana bahasa melayu dari UPSI pada 2018, kini sedang melanjutkan pengajian Ph.D di UnisZA, sekarang bertugas sebagai pendidik. 




INFO BAWAH

NB: Untuk saat ini, Negeri Kertas belum bisa memberikan honor untuk karya (Puisi/Cerpen) yang tayang.