Cerpen JATUH HATI (4) Oleh: Dyah Kurniawati - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis puisi untuk memperebutkan ANUGERAH HAK ASASI MANUSIA. Deadline 10 Desember 2022 | Apabila dalam 30 Hari, karya yang anda kirimkan di Negeri Kertas tidak dimuat, secara otomatis karya tersebut statusnya dikembalikan.

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

30 Sep 2022

Cerpen JATUH HATI (4) Oleh: Dyah Kurniawati

 JATUH HATI (4)

Oleh: Dyah Kurniawati

C:\Users\TOSHIBA\AppData\Local\Temp\ksohtml4348\wps1.png


“Gimana Mas Gilar, bisa ya please...,” pinta Pak RT penuh harap.

Sengatan  listrik bertegangan tinggi merambati setiap nadiku. Kupejamkan mata sesaaat tanpa bernafas. Keringat dingin mengaliri punggung, kemejaku basah. 

“Hlo.... Mas Gilar kenapa pucat amat, sakit?” Pak RT  menatapku khawatir.

“Masuk angin mungkin, tadi malam lembur sampai jam satu,” jawabku sekadarnya sambil terus terpejam.

“Ehm, kalau sakit segera istirahat Mas. Biar nanti sore lebih segar melamarkan Sekar Kinasih untuk saya, hehe...,” canda Pak RT tak lucu.

“Baiklah, Insya Allah Pak.” 


Akhirnya keluar juga jawaban dari mulutku yang tak sesuai dengan suara di pojok kalbu. Meredam getaran dada menahan gejolak rasa yang hebat. Antara menerima permintaan Pak RT atau menolaknya. Simalakama, aku disuruh menemani melamar pujaan hatiku untuknya. Disaat aku mau berangkat melamar untuk diriku sendiri. Sungguh membagongkan.


Pak RT pamitan aku masih linglung, tubuhku seakan terbang ke angkasa raya. Ringan sekali badan ini, membumbung tinggi bak layang-layang di pontang-pantingkan puting beliung. Kepala berputar tak tentu arah. Ribuan kunang-kunang berterbangan di depan mata sebelum dunia menjadi gulita.

Samar-samar terdengar keramaian. Kubuka mata walau sangat berat, sedikit kabur karena  sesaat hilang kesadaran. Beginilah nasib jomblo di rumah sendiri. Beruntung  segera tersadar  walau masih ambyar. Di halaman rumah sebelah terparkir dua mobil berplat luar kota. Riuh suaranya kuabaikan karena gejolak dalam batin lebih dahsyat.


Kuurungkan niat silaturahmi ke rumah sebelah pagi ini. Kondisi tubuh tidak memungkinkan, apalagi  rasaku. Sepertinya di sana juga lagi menerima banyak tamu. Kupaksa kaki berdiri dengan tangan tetap memegangi kursi, merambat tembok menuju pintu. Sambil menyandar di samping pintu, kuambil kunci di saku kemeja. Pintu terbuka dan segera kukunci kembali. Kuarahkan kaki ke kamar, tubuh rebah kasar di kasur seperti ada magnet yang menariknya kuat. 


Amburadul rasaku saat ini. Sudah jatuh tertimpa tangga pula. Masih dengan terpejam kuurai  kejadian hari ini. Mencoba menguatkan hati, yakin Allah sedang menguji kesabaranku. Jadi ingat pepatah Jawa bahwa,“Lakon Menang Keri”. Perlu melewati jalanan terjal dan berduri untuk menuju kemenangan. Sebelum menjadi kupu-kupu cantik harus berwujud ulat yang menjijikkan dulu. Kucoba mengambil perumpamaan untuk mengurangi sesak di dada, sebelum stress melanda.


Jam di tembok sudah mengarah ke angka satu. Berarti sudah beberapa jam aku menangisi nasib tanpa menangis. Segera bangkit menuju kamar mandi, akan kugelontor segala kesedihan ini. Mandi keramas untuk mengembalikan aura kegantengan yang baru saja luntur karena kejutan dari Pak RT. Semangat, pasti aku akan memenangkan pertarungan ini. Harus  sportif, akan kutunjukkan jiwa jentelmen . Tak ada kata cengeng dalam diri Gilar Gumilar. Laki-laki harus sekuat Spiderman bukan berjiwa Hello Kitty.

“Semangat Gilar, kamu pasti akan menang!” Gumamku lirih sambil menyambar handuk di jemuran.

Keluar kamar mandi terasa segar, bagai terlahir kembali dengan semangat baru.Tak lupa menyeduh kopi untuk menambah gairah di diri. Sembari mengeringkan rambut, kusenandungkan lirih Jatuh Hati-nya Fileski. 


JATUH HATI 

 

rindu bukan perkara jarak

bukan soal bertemu atau tidak

kamu adalah cahaya

nampak tapi berjuta jarak

 

dalam gelap aku diam

mengintip kau yang bersinar di sana

aku selalu rindu kamu

meski kau tak pernah menganggapku

 

aku tak sanggup untuk katakan sayang

meski dalam hati ku ingin kau tau

mungkinkah aku sanggup men

Kopi habis tubuh teraliri energi gres, kulanjutkan dengan Zuhur. Perut yang keroncongan segera terisi sepiring nasi penuh beserta lauk-pauknya. Tubuh perlu asupan gizi demi menghadapi hidup yang sebenarnya. 


*****


Jam empat sore duduk di kursi teras,  menunggu Pak RT datang menjemputku. Aku sudah siap jiwa raga, karena lamaran Pak RT bukan akhir dari segalanya. Pasti banyak pertimbangan dan perlu dipikirkan oleh pihak Sekar Kinasih. 


Sekitar sepuluh menitan motor Pak RT sudah  terparkir di halaman rumahku. Sengaja ke rumah sebelah  cukup jalan kaki, dua puluh langkah sudah sampai. Wajah Pak RT sangat cerah, batik coklat celana hitam membuatnya lebih dewasa dari umur sebenarnya. Selisih dua tahun  diatasku. Kebetulan nasib kita sama-sama duda. Bedanya Pak RT cerai hidup, sedangkan aku cerai karena dipisahkan oleh takdir. Bahkan Pak RT sebelumnya sudah menikah dua kali  .


 “Gimana Mas, berangkat sekarang yuk...,” pinta Pak RT tak sabar.

“Oke, semoga mendapat keputusan yang terbaik dari Allah, aamiin....” 


Aslinya aku berdoa untuk diriku sendiri. Kalau kita mendoakan kebaikan untuk orang lain, otomatis kebaikan itu pasti akan menyertai kita juga. Mencoba melakukan kebaikan untuk menuai kebaikan setelahnya.Yakin seyakin-yakinnya.


Memasuki gerbang rumah Sekar Kinasih  bergetar di dada. Kulirik yang disampingku langkahnya seperti berangkat maju perang, semangat empat lima. Tak lupa dalam hati aku berzikir, semoga langkah hari ini membawa kebaikan untuk semuanya. Berharap nasib baik membersamaiku.  


Tanpa terasa langkah kami sudah sampai di pintu yang terbuka lebar. Gelaran tikar masih belum dilipat, mungkin karena menerima tamu dua mobil tadi siang. Kulihat si pujaan hati sedang  membereskan gelas air mineral yang berserakan di atas tikar. Jantungku berdegup kencang kala Sekar Kinasih melirik ke arahku, bukan ke Pak RT. Mata Pak RT jelalatan memandangnya. Astagfirullah, segera kutundukkan pandangan mencoba menyimpan kembali rasa indah di lubuk sanubariku.


“Assalamualaikum, Dik Sekar...,” Pak RT mengucap salam dengan genit.

“Waalaikumsalam, mari masuk. Sebentar saya panggil pakdhe dulu...,” jawab doi bergegas masuk, kurasa dia tak nyaman dengan tatapan nakal Pak RT.


Setelah Sekar beserta pakdhe budhenya berkumpul menemui kami, Pak RT mengutarakan maksud dengan percaya diri. Konsentrasiku buyar  ketika memergoki Sekar berkali-kali mencuri pandang ke arahku. Bukan Ge-eR tapi ini memang fakta. Degub jantung kembali bertalu, lebih kencang dari suara percaya diri Pak RT.

“Kedatangan saya ke sini tak lain ingin meminang Dik Sekar, untuk jadi istri saya. “


Spontan Sekar, pakdhe dan budhenya bersamaan menatapku. Batinku bergejolak manja, ada apa ini?

“Hem, terima kasih atas niat baik Pak RT. Kali ini saya tidak bisa memutuskan sendiri karena yang menjalani adalah Sekar. Nanti kalau sudah ada jawabannya kami akan menghubungi jenengan secepatnya,” jawaban pakdhe bijak sekali.


“Oh iya pakdhe, kira-kira kapan ya saya bisa kesini lagi menjemput jawaban dari Dik Sekar. Hehe...,” tanya Pak RT  membuatku ikut malu. Mata beliau tak lepas dari Sekar yang terus menunduk.

“Begini, mohon maaf sebelumnya. Saya sampaikan juga bahwa tadi siang Bagaskara, kembaran Prabaswara datang ke sini bersama keluarga besarnya. Selain menjenguk Sekar, juga punya maksud sama dengan Pak RT.”

“Maksudnya gimana ya...,” Pak RT terkesiap.

“Karena Bagaskara belum menikah, maka pihak keluarga besar meminta Sekar untuk menjadi istri dari kembaran almarhum suaminya tersebut.”


Pak RT terperanjat dengan keterangan pakde, aku pun terkejut. Ternyata lamaran Pak RT sudah ada yang mendahului. Beruntungnya Sekar sehari ada dua yang melamar, tiga denganku tapi mundur dulu. Mengalah untuk menang.




 

Madiun, 28 September 2022

 

# teks Jatuh Hati adalah lirik dan lagu karya Fileski.


 

 

Dyah Kurniawati lahir dan bermukim di Madiun. Menggilai fiksi sejak berseragam putih merah. Lulusan Pend. Bahasa dan Sastra Jawa ini mencoba selingkuh ke sastra Indonesia, tapi tak kuasa lepas dari hangat pelukan sastra Jawa. Menulis geguritan, cerkak, esai, cerita lucu juga menulis puisi dan cerpen. Bisa disapa di https://www.facebook.com/dyah.kurniawati.948.









INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa PUISI/CERPEN/ARTIKEL + BIODATA narasi + FOTO penulis atau GAMBAR ilustrasi, semuanya dalam SATU LAMPIRAN email file Ms Word. Bagian paling atas bertuliskan JUDUL KARYA + NAMA PENULIS. Kirim ke email nkertas@gmail.com