Jei Sobarry Buitenzorg | BISIKKAN ANGIN KEPADA PENYAIR ASYLUM - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis cerpen atau puisi untuk memperebutkan Anugerah Kesaktian Pancasila. Deadline 1 Oktober 2022 | Kirim ke email nkertas@gmail.com

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

23 Apr 2022

Jei Sobarry Buitenzorg | BISIKKAN ANGIN KEPADA PENYAIR ASYLUM

 Jei Sobarry Buitenzorg

BISIKKAN ANGIN

KEPADA PENYAIR ASYLUM


Selamat pagi,siang,sore,dan malam

wahai kamu!

Warna lelah melekat daging mendarah di wajah.


dapatkan sesuatu keramat dariku apa susah?

Kamu sudah begitu berdarah-darah

duduk,berdiri.berjalan dan berlari

ya! Dirikulah yang belum mereka punya!


Percayalah kamu tidaklah gila seperti mereka kira.

Apa terjadi denganmu belumlah tercapai pengetahuan bathin mereka.              Hanya tahu bagaimana cara mengenyangkan perut dan tenangkan kelamin.


Mereka lalai tak ada satupun dari mereka seberani kamu!

Mengikuti jejak pikiranmu  hingga puncak paling tinggi.

Lalu tanpa rasa ngeri terjunkan diri ke nganga jurang.

Tersebab pisau pikirmu telah mengoyak segel rahasia

dan simak rahasia tentang bagaimana jalani hidup dan mati

menurut kamu ingini

karena itu kamu terus mencari

dan berhasil temu petanya.


Terus jelajah jangan nyerah terus lakoni apa dianggap banyak orang tak

mungkin.

Tak mungkin karena diri mereka tak merdeka

bokongnya terbelenggu rantai tahta dan kedua lenggannya terikat pilar

istana.

Mereka selalu perlu panggil juru kunci bila ingin makan dan minum,

Bila ingin berak dan mandi,juga bercinta.

Sedangkan kamu tak perlu panggil siapapun

Karena kamu kemerdekaan itu sendiri.


Mereka boleh saja bebas lakukan kecurangan,dengan mudah menjalankan aksi penipuan,

lancar bermain akrobat siasat,tenang bertindak sewenang-wenang,leluasa

menyusun pembenaran.


Bahwasanya mereka pecundang gemar melempar parang dari belakang,

Mereka tak merdeka karena kebenaran tak pernah lengah dari waspadanya.


Kamu yang terpasung di ruang tersisih dan terkucil

dengan setitik cahaya kebenaran

seluruh alam semesta hingga sudut paling ngumpet

dapat kamu kunjung tanpa perlu gerakkan kaki.


Kebenaran telah mengecup pipi molek waktu

kamu telah tatap muka dengannya

pagi,siang,sore dan malam menjadi tak penting.


Maka pergilah carilah yang layak dicari

tinggalkan apa musti tinggalkan

jangan mikir perjalanan di amana batas akhir?

Katakan pada yang ditinggalkan jangan bertanya kapan kamu akan kembali?


Karena pertemuan

dan perpisahan

tak ada,

hanya pusaran kemerdekaan

bergasing langgeng

pada poros kebenaran.

BOGOR

23 APRIL 2022





Dilahirkan Di JAKARTA pada hari Ke 21 bulan ke 2 pada tahun 19 71. Oleh kedua orang tuanya diberi nama SOBARI. 

Mulai tertarik dengan kerling mata indah 

puis di bangku SMP  . Dan nyoba nembak sekali ditolak. Selanjutnya nggak punya nyali. Puluhan tahun berlalu sementara rekan-rekan pecinta puisi sudah banyak membuat buku kumpulan puisi, aku sama sekali belum punya.


Lulus SMA terdampar di kegiatan Teater sebagai Aktor Musafir. Singgah dari Grup Teater satu ke Grup Teater lainnya: Teater Rongsokan Roda, Kolom Teater Jakarta, Lot Teater, Study Teater 24, Sanggar Pualam,  Teater Stasiun . Grup-grup tersebut diatas berdomisili di Jakarta Barat. Di Jakarta selatan pernah bergabung dengan Teater Sendiri. Akhirnya membentuk grup Teater Kembali 1 dan menjadi persinggahan tetap. Sempat mengikuti bebeberapa Festival teater Jakarta dan pentas keliling Jakarta,Cerebon,Tegal,Kudus,Surabaya dan Pontianak

.

Memasuki usia setengah abad sekarang ini,muncul lagi nyali buat nembak . Beberapa puisiku diikut sertakan ngisi buku antologi puisi

-  LAMPION MERAH DADU diselenggarakn oleh Komunitas Sastra Peranakkan

-  PERJALANAN WAKTU 

Penyelenggara Bale Sastra Nusantara.

- SUNGKEM

Penyelenggara PELITA ( Penyair Lintas Maya)

- MINYAK GORENG

Penyelenggara  Forum Puisi Rakyat.

Kalau ada bertanya No WA dan Emailku   

- 081296167543

- mega.wangi16@gmail.com   






INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com