Puisi Sulistyo - negerikertas.com

INFO ATAS

Share link karya anda ke banyak orang agar mendapat peluang besar untuk meraih Anugerah Sastra dari Negeri Kertas, dengan kriteria karya kualitas terbaik dari 10 karya dengan pembaca terbanyak. Berhadiah uang tunai dan piagam penghargaan.

Media Sastra dan Seni Budaya

WA 628888710313 | Email nkertas@gmail.com

24 Mar 2022

Puisi Sulistyo

 

BIARKAN MALAM

Sulistyo 

 

Biarkan malam merangkak menggapai bulan

Dia akan kelelahan dan dicibir bintang-bintang

Sesore tadi bulan bundar mendengkur di pangkuan gadis kecil yang merengek minta diambilkan bulan

Terpaksa kuambilkan dengan memanjat pohon pinang

Ibunya sang penari telanjang

tak peduli tangisan putri kesayangan

Dia sibuk mengelus ayam jago milik sang majikan

 

Biarkan malam ngos-ngosan bersandar di bawah pohon pisang

Dia malu

Sembunyi sambil memaki

"Diancuk! Akan kuhampar gelap akan kutebar pekat, hingga bulan bulat bundar kebingungan mencari jalan pulang."

 

Biarkan malam terus mencaci

sampai kokok ayam jantan takluk di kaki sang penari

 

 

Kamis, 24 Maret 2022

 

 

Sulistyo

Lahir dan besar di Kudus. Sampai saat ini masih berprofesi sebagai DJ (Disc Jockey). Beberapa puisinya termuat dalam antologi bersama nasional dan terhimpun dalam buku antologi tunggal: Episode Bulan, Aku Ingin Kembali Menulis Puisi, Sajak Pendek Untuk Tuhan, Jejak, Suatu Ketika, Masih Ada Hujan di Pagi Bulan Juni




 

INFO BAWAH

[ Dukung peningkatan honor penulis karya terbaik dengan cara klik iklan yang ada di website ini. Untuk berhenti mendapat info dari NK, caranya ketik UNREG kirim ke nkertas@gmail.com ]