Puisi A N Dika - negerikertas.com

INFO ATAS

LEMBAGA INDEPENDEN DI BIDANG PENDIDIKAN LITERASI, SENI BUDAYA, DAN SASTRA.

14 Feb 2022

Puisi A N Dika

 Ke Pembaringan

Oleh A N Dika


Disana kau terbaring. 
Di antara dedaun yang malu di sentuh angin. 
Di bawah bayang-bayang rerumput. 
Di tengah bebas nya para burung bergelut. 

Lalu seketika mendung mengintip. 
Di balik nestapa ia mencuba mengutip. 
Menyamar ke rasianku dengan kata kata indah puisinya malaikat. 
Mukadimahnya cinta dan di tutup dengan rindu yang pekat. 

Kita hanyalah sepasang tubuh yang tidak abadi.
Yang pasti mati se indah apapun kita berpuisi. 
Maka kepada sang waktu ku kabarkan. 
Bahwa berjuta puji telah ku utarakan. 
Pada Tuhan yang ciptakan mu. 
Dan setiap detik yang ku pupuk bersamamu jadi rindu. 


Sejelas siang kan ku katakan. 
Se terang mentari kan ku buktikan. 
Selembut angin,  se irama kawanan mendung yang berarakan. 
Doa ku kan jelmakan hujan yang sirami tanah dimana kau di kuburkan. 
Sembari menunggu nunggu kabar,  kapankah jemputan ku pun menyusul datang. Yang antarkan ku, 
Bersama mu di pembaringan. 


Bukittinggi
Sept 2021
Sang Pemuda Biasa


Andika (Andri Andika).

 Kecambah mimpi yang tumbuh di sebuah lempengan surga yang jatuh ke bumi. Kabupaten Agam Sumatera Barat. Putra asli Minangkabau yang memiliki hobi menulis dan membaca. Putra pertama dari uda Ismardi dan uni Desmawati




INFO BAWAH

NB: Untuk saat ini, Negeri Kertas belum bisa memberikan honor untuk karya (Puisi/Cerpen) yang tayang.