Riri Satria Luncurkan Metaverse dan Jelajah - negerikertas.com

INFO ATAS

Share link karya anda ke banyak orang agar mendapat peluang besar untuk meraih Anugerah Sastra dari Negeri Kertas, dengan kriteria karya kualitas terbaik dari 10 karya dengan pembaca terbanyak. Berhadiah uang tunai dan piagam penghargaan.

Media Sastra dan Seni Budaya

WA 628888710313 | Email nkertas@gmail.com

22 Mei 2022

Riri Satria Luncurkan Metaverse dan Jelajah

Pengamat ekonomi digital dan ekonomi kreatif, Riri Satria, akan meluncurkan dua buku baru dalam waktu dekat, yaitu kumpulan puisi ‘Metaverse’ serta kumpukan esai ‘Jelajah’. Demikian press release yang dikeluarkan oleh komunitas Jagat Sastra Milenia (JSM) dan jurnal sastra daring Sastramedia, (21/05/2022).

 

‘Metaverse’ adalah buku kumpulan puisi Riri Satria yang keempat setelah ‘Jendela’ (2016), ‘Winter in Paris’ (2017) berisikan kumpulan dalam Bahasa Inggris yang ditulis selamat musim dingin di Paris, serta ‘Siluet, Senja, dan Jingga’ (2019).

 

Sementara itu ‘Jelajah’ merupakan buku kumpulan esainya yang kelima setelah ‘Untuk Eksekutif Muda: Paradigma Baru Dalam Perubahan Lingkungan Bisnis’ (2003) berupa kumpulan tulisan Riri tentang ekonomi, manajemen, dan bisnis, di harian Republika pada kurun waktu 1999- 2001, lalu tiga buku pada trilogi ‘Proposisi Teman Ngopi’ (2002) yang terdiri dari ‘Ekonomi, Bisnis, dan Era Digital’, lalu ‘Pendidikan dan Pengembangan Diri’, serta  ‘Sastra dan Masa Depan Puisi’.

 

Penyair sekaligus Guru Besar Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, Prijono Tjiptoherijanto, memberikan catatan, “Diksi-diksi yang dipakai dalam puisi-puisi pada buku ini memang menunjukkan penulisnya merupakan ahli matematika, statistika, serta teknologi digital. Terutama bagian Avatar yang memang merupakan salah satu bentuk Metaverse”.

 

“Riri Satria memang dominan membawa kita ke dalam objek-objek yang kental dengan teknologi informasi, digital, ekonomi, bisnis, atau algoritma. Belum banyak penyair yang berani dan mampu mengolah objek-objek itu ke dalam sebuah puisi. Tiba-tiba saja kita terperangah ketika penyair menuliskan nama Adam Smith atau Karl Marx, serta kata risk management pada puisinya.demikian mantan Kepala Arsip Nasional RI serta Anggota Komisi ASN RI serta penyair yang pernah menjadi pemenang pertama Sayembara Buku Puisi Hari Puisi Indoensia tahun 2017, Irawan Sandhya Wiraatmaja, menjelaskan pada catatannya.

 

Sementara itu penyair Warih Wisatsana yang juga pengelola Bentara Budaya Bali memberikan catatan, “Sebagian besar karya dalam buku ini menghadirkan kesegaran pengucapan justru karena menyiratkan pertanyaan hakiki bagaimana keberadaan Puisi (baca: sastra) pada era digital kini dengan realitas virtualnya yang membaurkan fakta dan fiksi, kerap menghadirkan alienasi.”

 

Penyair Emi Suy yang memberikan epilog sekaligus editor buku puisi ini mengatakan bahwa Riri Satria mengundang kesadaran baru yang mengajak kita menjawab pertanyaan lama dengan pertanyaan yang lebih kritis menyangkut nasib kehidupan di era digital yang semakin berlapis dan rawan. Kita perlu mendengar kesaksian Riri Satria agar kita belajar dari “suara lain” itu tentang harapan hidup di masa depan. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak boleh membuat keterasingan dalam kehidupan, ini bisa membahayakan.

 

“Tampaknya Bang Riri berusaha menangkap kondisi kekinian yang bisa saja sulit untuk diartikulasikan. Di sisi yang lain, masih banyak penyair berkutat pada citraan alam, atau hal-hal yang terkesan klise dan kuno. Riri Satria berusaha mengatakan apa yang terjadi sekarang dengan menyebutkan istilah-istilah dari teknologi baru, dunia digital, dan teori yang sedang banyak diperbincangkan di bangku-bangku akademik, atau hal-hal lainnya yang mungkin akan terdengar tidak puitis bunyinya bagi sebagian kita. Tapi dengan ketekunan ia berhasil memasukkan dan memadukan kata-kata itu ke dalam puisi-puisinya dan menghasilkan rangkaian frase dengan diksi berbunyi yang unik. Tampak pada judul-judul puisi dalam buku ini, seperti Drone di Atas Khatulistiwa, Hacker, Dark Web, Proxy, Glock 19, Post Truth Society, serta Hitmen. Judul yang tidak lazim untuk puisi yang biasa kita temui.” demikian Emi Suy melanjutkan penjelasannya.

 

Sejumlah nama lainnya juga ikut memberikan catatan untuk buku ‘Metaverse”, yaitu Eka Budianta (penyair, jurnalis, serta budayawan), Prof. Teddy Mantoro (Guru Besar Ilmu Komputer Universitas Sampoerna, serta pencinta puisi), Prof. Riri Fitri Sari (Pendiri dan Ketua Poetry Club Civitas Academia Universitas Indonesia, Guru Besar Teknik Elektro Universitas Indonesia, serta pencinta puisi), Tatan Daniel (penyair, penulis, pegiat sastra, serta aktivis sosial), Iyut “Kuyut” Fitra (penyair, serta pegiat sastra di Payakumbuh, Sumatra Barat), serta Kadek Sonia Piscayanti (penyair, pendidik, pengelola komunitas Mahima di Bali).

 

Mengapa judul buku kumpulan puisi ini adalah “Metaverse”? Menurut Wikipedia, a metaverse is a network of 3D virtual worlds focused on social connection. Jadi metaverse ini bisa kita temukan dalam film yang pernah popular seperti sekuel The Matrix dan Avatar.

“Saya mengibaratkan diri saya sedang melalangbuana dengan berbagai puisi di alam metaverse. Saya melanglang buana ke alam algoritma, cloud computing, menjelajah ke masa lalu, ke masa depan, menjelajah ke berbagai penjuru dunia, dan sebagaiya, dan di situlah puisi ini dibuat.” demikian penjelasan Riri Satria terkait ‘Metaverse” dengan puisi-puisinya.

 

Terkait dengan buku ‘Jelajah’, Riri satria menjelaskan bahwa dia sangat meyakini hidup itu menjelajahi semesta. Pengertian menjelajahi di sini memiliki beberapa makna, (1) menjelajahi secara fisik berupa mengunjungi berbagai tempat, (2) menjelajahi secara pikiran atau melakukan penelitian, baik penelitian primer maupun penelitian sekunder melalui berbagai literatur, serta (3) menjelajahi secara imajinasi dan ini bisa tak terbatas, sejauh imajinasi sanggup menjelajahinya. Bahkan penjelajahan kita pun bisa mengkombinasikan ketiga hal di atas.

 

Melalui esai yang ditulis dalam buku ‘Jelajah’ ini, Riri menjelajahi berbagai pemikiran para sahabatnya yang sangat puitis. “Saya menjelajahi batin mereka melalui puisi-puisi yang mereka tulis, serta melalui berbagai dialog yang santai sambil ngopi sore, dan sebagainya. Banyak hal-hal menarik yang saya temui dalam menjelajahi pikiran dan batin para sahabat penyair ini. Bahkan saya juga memahami bagaimana pendangan mereka terhadap keterkaitan puisi dengan hal-hal lain seperti teater dan fotografi. Saya juga menjelajahi bagaimana proses kreatif para sahabat penyair. Dari penjelajahan ini saya menemukan kepingan-kepingan puzzle di perjalanan dan kemudian saya susun satu persatu menjadi sebuah bangunan pengetahuan, namun belum utuh, dan saya yakin, ini tak akan pernah selesai dan utuh.”, demikian penjelasan Riri.

 

Buku ‘Metaverse” dan ‘Jelajah’ diterbitkan oleh JSM Press didukung oleh TareBooks dan direncanakan akan beredar bulan Juni 2022 nanti.

 

Riri Satria adalah kombinasi seorang yang berkecimpung di dunia ekonomi, bisnis, teknologi, pendidikan, dan juga puisi. Selain berprofesi sebagai dosen di Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia, Riri juga seorang Founder dan CEO Value Alignment Advisory Group, yang bergerak di bidang manajemen strategis dan transformasi digital, serta komisaris sebuah BUMN PT. Jakarta International Container Terminal (JICT). Ia adalah Sarjana Ilmu Komputer lulusan Universitas Indonesia serta menempuh program Doktor pada PSB Paris School of Business, di Paris, Prancis.

INFO BAWAH

[ Dukung peningkatan honor penulis karya terbaik dengan cara klik iklan yang ada di website ini. Untuk berhenti mendapat info dari NK, caranya ketik UNREG kirim ke nkertas@gmail.com ]