Puisi Feri Aprillah - negerikertas.com

INFO ATAS

Anugerah Sastra Negeri Kertas adalah karya yang masuk trending dan sekaligus mendapat penilaian tertinggi dari dewan kurator.

Media Sastra dan Seni Budaya

Tempat ngumpulnya inspirasi dari orang-orang hebat yang belum banyak terekspos media.

23 Feb 2022

Puisi Feri Aprillah

 Si penyair buruk 

"Kau bukan penyair ratu melainkan babu"

Kecaman itu perlahan mengoyak relung hatimu

Sedang sakit nya menghunus di tiap daging yang bercumbu pada tulang rentang mu 

Namun juang tak terkikis melainkan meradang 

Dan menerjang


Lalu kau mengambil pena lusuh kemudian menulis

Bait-bait puisi di atas secarik kertas 

"The railway bridge of silvery Tay" itulah judul puisi mu yang kau tenun di ketiak senja yang mulai menyingsing di jembatan itu.

Namun, kau merenung dan memungut luka di tiap sajak yang kau tuang di alun-alun kertas mu hingga kau berseru

"Aku penyair terburuk di dunia!!"

Perlahan air mata menitik sedang luka mencabik di setiap hembusan nafas. Hingga gigil menyalak di tubuh yang kerontang dan sajak-sajak berserakan di ujung kepala penuh uban.


Kritikus sastra menyalak di ujung Kota

Dan pentas mu di hina dunia

Lalu kau di lempar:

telur, sayuran, ikan, kentang, dan bahkan roti basi

namun kau tetap rampung kan puisi-puisi mu

Di panggung kota

Sebab dunia ingin kau jinakkan dengan pena

Sumenep, 1 Februari 2022


*Ilustrasi Tulisan ini terinspirasi dari sosok penyair "William McGonagall, Sang Penyair Terburuk Dunia", 


 

Feri Aprillah lelaki kelahiran Sumenep Madura. Alumnus MA Nasy'atul Mutaallimin Gapura. Aktif di LPM_Retorika. Mahasiswa aktif di STKIP PGRI Sumenep.


No Wa: 087778246217


INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com