Puisi WAHYU HIDAYAT - negerikertas.com

INFO ATAS

Ayo menulis cerpen atau puisi untuk memperebutkan Anugerah Kesaktian Pancasila. Deadline 1 Oktober 2022 | Kirim ke email nkertas@gmail.com

Media Sastra dan Seni Budaya

email nkertas@gmail.com | WA 628888710313

2 Nov 2020

Puisi WAHYU HIDAYAT

 


Selingkar Bumi

—semesta tak lupa berubah bentuk


di tepi zaman, kita seperti dibikin cengang 

oleh lelampu dan segala kisah ragu.

selalu ada yang menduga perihal bau perubahan

ada pula yang mengira kita bakal dicekik

oleh tangan zaman, lantas orang-orang

merutuk di kolong langit seraya menghardik

semesta yang menjadikannya hangus


di ubun zaman, kita semisal insan yang

dikemas malas sebab cuma dengan ‘klik’ 

segalanya bisa dipeluk-kecup.

barangkali kita mesti jadi api yang

menciptakan kasih mahaunggun

dan mungkin kita mesti jadi air yang mencipta

alir, lalu orang-orang bersisian 

dengan zaman, tapi tak saling sikut

seperti halnya maut yang sulut


di zaman yang koma, tapi milenium ini

kita mesti jadi sepasang warna yang melukis

dengan rona bianglala, bukan sewarna 

luka yang mencipta harapan abu.

mestinya kita jadi angin yang sedekah 

napas ingin di dada semesta, kemudian 

orang-orang hidup karena cinta.


2020


INFO BAWAH

Cara kirim tulisan ke Negeri Kertas: Tulis karya anda berupa puisi/cerpen/artikel + biodata narasi + foto penulis atau gambar ilustrasi, semuanya dalam satu lampiran MS Word. Kirim ke email nkertas@gmail.com