.

di negeri kertas, tidak ada koruptor. setiap orang punya ketahanan ekonomi, baik rakyat biasa dan pejabatnya, semua ikut patungan/gotongroyong membangun negeri. demokrasi berjalan natural tanpa money politic. tidak seperti negeri tetangga yang rakyatnya kelaparan hingga rela menukar suara dengan sekantong sembako. #fileski

POETRY SLAM (STAND UP POETRY) ADALAH???






Poetry Slam (Stand Up Poetry) adalah kompetisi adu puisi di mana Slammer (sebutan untuk peserta adu puisi) menulis sekaligus membacakan puisi karya sendiri, juga ada kompetisi yang memperbolehkan membawakan puisi karya orang lain. Puisi boleh dibawakan secara deklamasi (tanpa teks), juga diperbolehkan membaca teks puisi. Poetry Slam berbeda dengan pembacaan puisi biasa, sebab puisi dibawakan secara slam (slamisasi), pada akhirnya apa yang diucapkan seorang slammer saat "Open Mic" lebih dari sekedar membaca puisi bisa, biasanya disisipi cerita tentang kegelisahan dalam menulis puisi, atau bercerita tentang kesan dari puisi yang dibacakan, cara ini tujuannya untuk memikat perhatian penonton, sehingga maksud dari tujuan dan makna dari puisi bisa sampai pada penonton. Biasanya penilaian adu puisi ini berdasarkan apresiasi tepuk tangan terbanyak dari penonton. Jika ada tim jurinya, biasanya dinilai oleh juri yang dipilih dari penonton sejumlah 3 sampai 5 juri. 

"Poetry slam biasanya diikuti sekitar sepuluh penyair. Setengahnya orang-orang yang sudah punya nama dan sengaja datang, setengahnya lagi penyair lokal dan orang-orang yang maju secara spontan. Masing-masing punya waktu lima menit untuk menyampaikan yang mau disampaikannya. Penonton menilai setiap penampilan dengan tepuk tangan atau dengan poin pada selembar kertas, dan pemenang acara bisa mendapat gantungan megafon warna merah atau sebotol minuman." dikutip dari www.goethe.de

Bob Holman, seorang aktivis puisi dan Slammaster dari Nuyorican Poets menyebutkan bahwa Poetry Slam adalah gerakan "Demokratisasi Puisi". Itu sebabnya Poetry Slam tidak hanya sekedar membaca puisi.

konsultasi tentang poetry slam: 08888710313 (wa/sms)

Sejarah
Slamer dari Amerika yang bernama Marc Smith diakui telah memulai Poetry Slam di Get Me High Loung Chicago pada bulan November 1984. Pada bulan Juli 1986 kegiatan Slam pindah ke rumah permanen, Green Mill Jazz Club. [1] Pada bulan Agustus 1988, pertama kali Poetry Slam diadakan di New York City dalam acara Nuyorican Poet Cafe dan diselenggarakan oleh Bob Holman. [2] pada awal tahun 1990 dalam acara National Poetry Slam berlangsung di Fort Mason, San Francisco, yang melibatkan tim dari Chicago, tim dari San Francisco , dan Slamer tunggal dari New York [3] pada 2010 National Poetry Slam telah tumbuh dan saat ini terdapat sekitar 80 tim bersertifikat setiap tahun, yang berpuncak pada lima hari kompetisi. [4] Da Poetry Lounge dimulai di Hollywood., CA pada tahun 1998. [5]

Poetry Slam telah tersebar di seluruh dunia, merambah sampai ke Hawaii, Irlandia, Nepal, Kanada, Jerman, Perancis, Swedia, Austria, Israel, Ukraina, Rusia, Swiss, Belanda, Portugal, Inggris, Australia, Selandia Baru, Singapura , Hungaria, Republik Ceko, Polandia, Serbia, Bosnia, Denmark, Latvia, Korea Selatan, Jepang, India, Yunani, Spanyol, Meksiko, Perancis, Madagaskar, Azerbaijan, Maroko, Moldova, Brasil, dan mulai semarak di Indonesia.

Format
Dalam Poetry Slam, anggota penonton dipilih oleh MC atau host untuk bertindak sebagai juri dalam acara tersebut. Dalam kompetisi Slam sekala nasional, biasanya ada lima juri, tetapi dalam kompetisi Slam sekala yang lebih kecil umumnya memiliki tiga juri. Setelah masing-masing Slamer (sebutan untuk pemain Poetry Slam) melakukan Slam, setiap juri memberikan penilaian skor untuk puisi yang telah dibawakan. Skor umumnya berkisar antara nol hingga sepuluh. Kemudian nilai total dari seluruh juri akan diakumulasi dan hasil terbanyak adalah pemenangnya.

Sebelum kompetisi dimulai, biasanya pembawa acara akan mengenalkan juri yang menilai kompetisi Poetry Slam. Putaran pertama pada Poetry Slam lazimnya terdiri dari pertunjukan oleh semua Slamer yang memenuhi syarat. Sebuah kompetisi biasanya melakukan eliminasi Slamer terdiri dari 8-4-2; delapan Slamer di babak pertama, empat di kedua, dan dua di terakhir. Ada beberapa Slam yang tidak menggugurkan Slamer sama sekali. Salah satu kompetisi Slam Poetry yang bernama The Green Mill biasanya langsung memainkan 6 Slamer secara berurutan di babak pertama sekaligus.

The Portland Poetry Slam (Portland, OR) mengambil pendekatan yang berbeda, menggunakan 8-4-2 tiga putaran, Slamer saling berhadapan bertarung Poetry Slam secara terpisah. Kemudiah lima juri memberikan poin, kemudian penonton memutuskan siapa yang pindah ke babak berikutnya dengan voting suara penonton terbanyak.

Jenis Kompetisi
Dalam "Open Slam," jenis kompetisi Slam yang paling umum terbuka untuk semua orang yang ingin bersaing, mengingat keterbatasan jumlah kuota peserta sangat dibatasi. Sebaliknya, hanya mereka yang diundang yang diperbolehkan mengikuti kompetisi.

IWPS adalah lembaga yang memegang kompetisi Poetry Slam sekala nasional dan dunia, cabang kompetisinya meliputi kompetisi Poetry Slam tunggal, Poetry Slam kelompok, dan kompetisi Slam khusus perempuan. Tahun 2013 Juara IWPS adalah Ed Mabrey. [7] Ed Mabrey adalah hanya tiga kali juara IWPS dalam sejarah acara tersebut. [8] Tahun 2013 Juara Nasional Poetry Slam berkelompok adalah Slam New Orleans (SNO ), yang telah memenangkan kompetisi untuk tahun kedua berturut-turut. [9] Tahun 2014 Juara Poetry Slam perempuan dunia adalah Dominique Christina. [10]

Tema
Poetry Slam ditentukan sesuai dengan tema tertentu baik genre atau topiknya. Tema mungkin termasuk Nerd, [11] Erotica, Queer, Improv, atau ketentuan konsep lainnya. Dalam tema Slam, Slamer kadang-kadang dapat diizinkan untuk istirahat. Misalnya, ketika seorang Slamer kelelahan kadang-kadang dimungkinkan untuk bergantian dengan Slamer lain (misalnya acara diisi selingan oleh Slamer yang telah gugur, sehingga Slamer kontestan sementara digantikan agar acara tetap berjalan. Sementara itu slamer kontestan bisa menyiapkan konsep pertunjukan selanjutnya, seperti kostum atau alat peraga. Dalam Swedia "Triathlon" seorang slamer memperbolehkan seorang slamer lain, atau musisi, penari, dll diperbolehkan mengambil alih panggung pada saat itu.

Meskipun tema seakan-akan bisa membatasi kebebasan kreatifitas slamer, namun dalam kompetisi Slam justru tema malah memudahkan slamer tertentu yang mungkin kurang pandai membuat Poetry Slam dengan tema yang bebas, seperti Slamer dari kalangan anak muda dan perempuan.

Gaya Penyampaian Puisi
Seorang slamer dapat menampilkan berbagai suara, gaya, tradisi budaya, dan pendekatan untuk menampilkan puisinya. Beberapa Slamer yang terkait erat dengan gaya penyampaian vokal ditemukan ada jenis hip-hop musik, ada juga genre berirama yang mengandung unsur kritik politik biasanya dibawakan orang Indian kulit hitam dan sebagian orang Barat. Lainnya menggunakan teknik narasi unrhyming. Beberapa menggunakan teknik vocal etnis tertentu, termasuk dinamika suara dan nada, sementara yang lain mungkin membaca seluruh puisi dengan gaya yang monoton yang ironis. Beberapa Slamer ada juga yang menggunakan media selain kata-kata dalam menyajikan sebuah puisi, seperti menari-nari, atau beatboxing, atau menggunakan gerakan koreografi.

Style seorang slamer menjadi cara yang unik dalam membawakan Poetry Slam. Cristin O'Keefe Aptowicz, Slamer dan penulis Words In Your Face: A Guided Tour Melalui Twenty Years of New York City Poetry Slam, dikutip dalam sebuah wawancara di blog puisi terbaik di Amerika: "Salah satu teknik mutakhir yang lebih menarik (bagi saya) dari perkembangan Poetry Slam selama ini bahwa para Slamer selalu khawatir bahwa suatu gaya dari Slamer - akan menjadi begitu dominan sehingga akan menenggelamkan esensi puisi, namun ketakutan itu tidak pernah terjadi. Teknik Ranting hipsters, freestyle rappers, bohemian drifters, proto-comedians, mystical shamans and gothy punks semua bisa memberikan karakter unik bagi seorang slamer ketika membawakan Poetry Slam, tetapi pada akhirnya, sesuatu yang berbeda selalu menantang para Slamer untuk mencoba hal baru . [12] "

Bob Holman Salah satu tujuan dari Poetry Slam adalah untuk menantang otoritas siapa pun yang mengklaim otoritas mutlak atas nilai sastra. Tidak ada Slamer yang bisa luput dari kritik, karena semuanya tergantung pada apresiasi penonton. Karena hanya para Slamer dengan skor kumulatif terbaik maju ke babak final, peraturan telah menjamin bahwa penonton akan menentukan slamer mana yang puisinya mengandung unsur sastra yang lebih tinggi. Bob Holman, seorang aktivis puisi dan Slammaster dari Nuyorican Poets, pernah membuat gerakan Pada tahun 2005, menyebutnya dengan gerakan "demokratisasi sajak [13].":

"Revolusi Kata banyak diucapkan dan didominasi para slamer perempuan. Ini memberikan kedalaman perbendaharaan diksi yang tidak pernah terdengar dalam kongres manapun. Saya ingin melihat sebuah kongres bisa terlihat seperti National Poetry Slam. Itu akan membuat saya bahagia. [14]

Akademik Slam di Barat
Seperti tahun 2011, empat Slamer yang telah berkompetisi di National Poetry Slam telah memenangkan National Endowment of the Arts (NEA) Beasiswa untuk Sastra: Hal Sirowitz (yang berada di tim Nuyorican Poets Cafe Poetry Slam pada tahun 1993 [21]) memenangkan NEA Fellowship di Puisi pada tahun 1994 [22] Jeffrey McDaniel (yang berada di berbagai tim Slam DC dan California di pertengahan hingga akhir 1990-an) memenangkan NEA Fellowship di Puisi pada tahun 2003 [22] Adrienne Su (yang berada di tim Nuyorican Poets Cafe Poetry Slam pada tahun 1991 [21]) memenangkan NEA Fellowship di Puisi pada tahun 2007 [23] Cristin O'Keefe Aptowicz (yang berada di tim NYC-Urbana Poetry Slam pada tahun 1998, 2001, 2003 dan 2010) memenangkan NEA Fellowship di Puisi pada tahun 2011 [24] Sejumlah Slamer milik kedua akademisi dan Slam: seperti disebutkan di atas Jeffrey McDaniel Slam beberapa tim Poetry Slam, dan sejak menerbitkan beberapa buku, dan saat ini mengajar di Sarah Lawrence College; Patricia Smith, juara Slam nasional empat kali, kemudian memenangkan beberapa penghargaan sastra bergengsi, termasuk yang dinominasikan untuk 2008 National Book Award, dan yang dilantik ke dalam Sastra Aula of Fame untuk Penulis Afrika Descent pada tahun 2006; Bob Holman mendirikan Nuyorican Poetry Slam telah mengajar selama bertahun-tahun di New School, Bard, Columbia dan NYU; Craig Arnold memenangkan Yale Seri Slamer Muda Kompetisi dan telah berkompetisi di Slam; Kip Fulbeck, seorang profesor seni di University of California, Santa Barbara berkompetisi di Slam pada awal 1990-an dan memulai kursus kata pertama yang diucapkan diajarkan sebagai bagian dari kurikulum inti seni Program perguruan tinggi; [16] dan Slamer / akademisi seperti Michael Salinger, Felice Belle, Javon Johnson adalah juara Poetry Slam nasional pada tahun 2003 dan 2004, menulis disertasinya tentang Poetry Slam dan baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel dalam teks dan kinerja kuartalan tentang maskulinitas hitam dan seksisme di communitiy Slam, [5] Susan Somers-Willett menulis buku The Politics of Cultural Poetry Slam, mengeksplorasi hubungan antara Slam, identitas, dan politik, [25] Robbie Q. Telfer, Phil Barat, Ragan Fox menulis sekitar sepuluh tahun pengalaman sebagai "Slamer gay Slam ", [26] Marie Fleischmann Timbreza, dan Karyna McGlynn telah mencurahkan banyak perhatian pada penggabungan komunitas Poetry Slam dan masyarakat akademik dalam karya masing-masing.

Gerakan Poetry Slam Generasi Muda
Poetry Slam telah menemukan popularitas sebagai bentuk ekspresi diri di antara banyak remaja. The World Poetry Bout Association [5] disponsori lokakarya Poetry Slam untuk remaja, melalui "Puisi Proyek Pendidikan" di Taos, New Mexico, pada awal 1990-an. Kompetisi di seluruh negara bagian yang digelar pertama kalinya untuk siswa SMA diadakan di Taos SMA pada tahun 1993, dengan slamer tinggal atau slamer grup yang terpilih. Anggota tim yang kompetitif di Taos 'mendapatkan surat respi sebagai delegasi slamer setiap tahun sampai tahun 2008. [cf. The Taos News, Taos, NM, artikel, 1993 sampai sekarang.] Youth Speaks Youth Speaks adalah organisasi sastra non-profit yang didirikan pada tahun 1996 oleh James Kass, the annual Brave New Voices festival digelar tahunan setelah peristiwa kompetisi Taos. Youth Speaks sebagai salah organisasi puisi pemuda yang terbesar di Amerika, menawarkan kesempatan bagi remaja usia 13-19 untuk mengekspresikan ide-ide mereka di atas kertas dan panggung.

Kelompok lain yang menawarkan kesempatan pendidikan dan performen slam untuk remaja adalah URBAN WORD NYC dari New York City, sebelumnya dikenal sebagai Youth Speaks New York. URBAN WORD NYC memegang Slam pemuda terbesar di NYC setiap tahunnya, dengan lebih dari 500 orang muda. Organisasi non-profit menyediakan workshop gratis bagi kaum muda dengan pelatih Hip-Hop Slamer dan mentor, Michael Cirelli.

Muda Chicago Penulis (YCA) menyediakan workshop, mentoring, dan peluang kompetisi untuk pemuda di daerah Chicago. Setiap tahun YCA menyajikan Louder Than A Bomb, terbesar Slam muda berbasis tim dunia dan subyek dari film dokumenter dengan nama yang sama.

The youth poetry slam movement adalah organisasi yang fokus dalam serangkaian film dokumenter yang diproduksi oleh HBO dan dirilis pada tahun 2009. [28] Ini menampilkan Slamer dari Youth Speaks, Urban Word, Louder than a Bomb dan organisasi Poetry Slam pemuda terkait lainnya.

Dalam sebuah wawancara tahun 2005, salah satu yang paling terkenal Slamer Slam itu Saul Williams memuji puisi gerakan Slam pemuda, menjelaskan:

Hip-hop mengisi kekosongan yang luar biasa bagi saya dan teman-teman saya tumbuh dewasa. Satu-satunya hal yang mencegah semua anak laki-laki dalam masyarakat kulit hitam dari berubah menjadi Michael Jackson, dari kita semua pemutihan kulit kita, dari semua kita kehilangan itu, hanya kehilangan itu, adalah hip-hop. Itu adalah satu-satunya kontra-eksistensi di media mainstream. Itu penting, dan dalam cara yang sama saya pikir puisi telah mengisi pemuda kekosongan besar pada hari ini. Dan saya kira saya menghitung sendiri di kalangan pemuda. [29]” Pada tahun 2012 lebih dari 12.000 orang muda terlibat dalam Apples and Snakes' national youth slam Shake the Dust, yang berlangsung di Inggris. Akhir pekan terakhir diadakan di Southbank Centre London sebagai bagian dari London 2012 Festival. [30]

Bibliografi

Fileski poetry slam tour around the countries of Southeast Asia together with violin
Miguel Algarin & Bob Holman, ALOUD: Voices from the Nuyorican Poets' Cafe
Marc Smith, Crowdpleaser
Gary Mex Glazner, Poetry Slam: The Competitive Art of Performance Poetry
Susan Somers-Willett, The Cultural Politics of Slam Poetry: Race, Identity, and the Performance of Popular Verse in America
Cristin O'Keefe Aptowicz, Words In Your Face: A Guided Tour Through Twenty Years of the New York City Poetry Slam
Big Poppa E, The Wussy Boy Manifesto
Beau Sia, A Night Without Armor II: The Revenge
Daphne Gottlieb, Final Girl, Pelt, Why Things Burn, and 15 Ways to Stay Alive
Douglas A. Martin, In the Time of Assignments
Glenis Redmond, Backbone, Under the Sun,
Jeffrey McDaniel, Alibi School, The Forgiveness Parade, and The Splinter Factory
Jessica Care Moore, The Alphabet Verses the Ghetto, The Words Don't Fit in My Mouth, and God Is Not an American
Justin Chin, Bite Hard, Harmless Medicine, and Gutted
M. Ayodele Heath, Otherness
Michael Salinger, Neon, Outspoken, and Well Defined: Vocabulary in Rhyme (with Sam Henderson)
Patricia Smith, Big Towns, Big Talk : Poems, Close to Death : Poems, Life According to Motown, Teahouse Of The Almighty, and Blood Dazzler
Rachel McKibbens, Pink Elephant
Lucy Anderton, the flung you
Ragan Fox, Heterophobia and Exile in Gayville
Regie Gibson, Storms Beneath the Skin
Shane Koyczan, Visiting Hours
Tara Betts, Arc and Hue
Taylor Mali, What Learning Leaves, and Top Secret Slam Strategies
Helen Gregory, The Quiet Revolution of Poetry Slam: The Sustainability of Cultural Capital in the Light of Changing Artistic Conventions. "Ethnography and Education", Vol. 3 (1): 61-71.
Roger Bonair-Agard, Gully and Tarnish and Masquerade
Saul Williams, The Seventh Octave, she, said the shotgun to the head, and The Dead Emcee Scrolls
Tyehimba Jess, leadbelly
Sonya Renee Taylor A Little Truth On Your Shirt
___________________________________

NB: Artikel ini diterjemahkan dari berbagai sumber, jika ada beberapa kalimat yang mungkin kurang sempurna dalam terjemahan bahasa Indonesia akan diperbaiki dengan proses yang bertahap (ttd: Fileski)
Share on Google Plus

About Fileski Channel